10 Penyakit dan Gejala Umum Kucing

10 Penyakit dan Gejala Umum Kucing –¬†Apakah Anda seorang pemilik kucing yang berpengalaman atau memelihara anak kucing untuk pertama kalinya, Anda harus mengantisipasi saat hewan peliharaan Anda sakit. Kucing rentan terhadap kondisi tertentu. Ini adalah langkah cerdas untuk melakukan penelitian sehingga Anda melihat tanda-tanda penyakit. Semakin cepat Anda membawa kucing Anda ke dokter hewan, semakin baik. Itu karena intervensi dini cenderung berarti prognosis yang lebih baik.

10 Penyakit dan Gejala Umum Kucing

dr-addie – Di sini, di kami ingin membantu Anda merawat kucing Anda. Kami ingin kucing Anda sehat dari pedigree atau moggie, anak kucing atau kucing dewasa lanjut usia dan dijaga kesehatannya. Jadi, kami meminta teman-teman kami di Vetstream, penyedia Vetlexicon, sumber daya dokter hewan online terbesar di dunia, untuk menyusun daftar 10 penyakit, kondisi, dan perawatan kucing yang paling umum ini, sehingga Anda dapat mengetahui gejalanya dalam banyak waktu.

1. Tungau Telinga

Sebagian besar penyakit telinga pada kucing disebabkan oleh tungau, parasit kecil yang dapat hidup di liang telinga. Jika kucing Anda selalu menggaruk telinganya atau menggelengkan kepalanya, tungau telinga yang dikenal sebagai Otodectes cynotis mungkin menjadi penyebabnya. Tungau telinga bisa sangat menyakitkan dan kucing yang terkena mungkin duduk dengan kepala miring dan menjadi sangat sengsara. Dokter hewan Anda mungkin melihat tungau menggunakan otoskop atau mereka mungkin mengambil usapan dari kotoran telinga (seperti bubuk kopi) untuk mengidentifikasi tungau di bawah mikroskop. Obat tetes telinga atau perawatan tepat sederhana dari dokter hewan Anda akan menyelesaikan masalah tungau. Tetapi jika tidak diobati, kerusakan telinga permanen dapat terjadi.

2. Diabetes

Diabetes adalah penyakit yang disebabkan oleh kekurangan insulin. Insulin diperlukan untuk menjaga kadar gula darah tetap terkendali. Jika kucing tidak memiliki cukup insulin, kadar gula darahnya akan tinggi. Jika kucing Anda lebih haus dari biasanya dan berat badannya turun meskipun nafsu makannya baik, dia mungkin menderita diabetes. Jika tidak diobati, mereka bisa mengalami koma dan mati.

Baca Juga : 7 Tanda Kucing Sakit Dan Perlu Dipanggil ke Dokter Hewan

Pada beberapa kucing gemuk, menurunkan berat badan mungkin membantu untuk sementara waktu dan kombinasi pengendalian berat badan dan tablet mungkin mengatasi kondisi tersebut, tetapi sebagian besar kucing penderita diabetes memerlukan suntikan insulin secara teratur. Dokter hewan Anda akan menunjukkan cara menyuntikkan dan memberi saran tentang cara mengenali komplikasi hipo dan hiperglikemia (gula darah rendah dan tinggi).

3. Hypertrophic Cardiomyopathy (HCM)

Kardiomiopati hipertrofik atau HCM adalah kondisi jantung serius yang dapat memengaruhi banyak ras kucing. Kardiomiopati secara harfiah berarti penyakit otot jantung. Pada HCM otot jantung menjadi tebal secara tidak normal (pembesaran dikenal sebagai hipertrofi). Ini mencegah jantung bekerja dengan baik, yang menyebabkan gagal jantung. Kondisi ini dapat diidentifikasi dengan pemindaian ultrasonografi jantung (ekokardiogram). Banyak kucing berhasil dengan pengobatan jangka panjang untuk memperlambat penyakit tetapi tidak ada obatnya.

4. Feline Lower Urinary Tract Disease (FLUTD)

Jika kucing Anda menunjukkan tanda-tanda sakit atau tidak nyaman saat mencoba buang air kecil, FLUTD mungkin masalahnya. FLUTD dapat disebabkan oleh infeksi bakteri (sistitis) atau batu kandung kemih yang dapat menyebabkan penyumbatan. Stres juga dapat menyebabkan sistitis. Penting untuk mendorong kucing Anda minum banyak air. Memberi makan makanan kucing yang lembab juga akan membantu. Dokter hewan Anda mungkin meresepkan obat atau diet khusus, tetapi jika masalahnya terus berulang, atau gagal sembuh, sinar-X atau pemindaian ultrasound mungkin diperlukan. Jika ada penyumbatan total, kucing Anda mungkin memerlukan perawatan darurat.

5. Infeksi Mata

Mata yang sakit atau merah disertai keluarnya cairan mata, mungkin merupakan tanda bahwa kucing Anda menderita konjungtivitis. Konjungtivitis dapat disebabkan oleh iritasi, trauma atau benda asing di mata atau dapat disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri. Dalam kebanyakan kasus, konjungtivitis diobati dengan obat tetes mata atau salep yang dioleskan ke mata. Perawatan rutin sangat penting dan ini biasanya pekerjaan dua orang dengan satu memegang kucing, dan satu lagi untuk mengoleskan obat! Dokter hewan Anda mungkin meresepkan pengobatan antibiotik untuk infeksi yang membandel.

6. Polycystic Kidney Disease (PKD)

Penyakit ginjal polikistik adalah masalah kesehatan umum pada kucing paruh baya dan lanjut usia. Juga dikenal sebagai penyakit ginjal polikistik dominan autosomal atau AD-PKD, penyakit ini dapat diwariskan pada ras kucing tertentu, khususnya keturunan Persia. Kondisi tersebut menyebabkan kista terbentuk di ginjal dan akhirnya menyebabkan gagal ginjal. Tanda-tanda penyakitnya antara lain rasa haus yang meningkat, lebih sering ke toilet, penurunan berat badan, dan kurang nafsu makan. Pemindaian ultrasonografi digunakan untuk memastikan keberadaan kista. Meskipun tidak ada obatnya, beberapa perawatan dapat membantu meningkatkan kualitas hidup mereka. Tes DNA dapat mengidentifikasi kucing yang membawa gen PKD. Hanya kucing negatif PKD yang boleh digunakan untuk berkembang biak.

7. Kondisi Kulit Kucing

Kucing dapat dipengaruhi oleh berbagai masalah kulit mulai dari alergi, infeksi bakteri dan jamur, hingga infestasi parasit. Alergi kulit dapat disebabkan oleh gigitan kutu, protein dalam makanan kucing Anda, atau zat yang pernah kontak atau terhirup oleh kucing Anda seperti tungau debu atau serbuk sari. Jika infeksi bakteri atau jamur didiagnosis, dokter hewan Anda mungkin akan meresepkan obat. Masalah kulit jamur yang relatif umum adalah kurap.

Hal ini menyebabkan lesi kulit bersisik dan berkerak serta rambut rontok dan semua anggota rumah tangga harus dirawat. Kutu, dan parasit kecil lainnya seperti caplak, tungau, kutu, dan lalat penggigit, dapat menyebabkan gatal. Dokter hewan Anda akan merekomendasikan produk untuk mengendalikan ini. Tungau (tungau telinga, tungau sarcoptic, tungau Demodex) juga dapat diobati jadi jika Anda melihat kucing Anda menggaruk, atau memiliki bercak botak atau luka kulit, mintalah saran dokter hewan Anda.

8. Keracunan

Tanda-tanda keracunan tergantung pada racun yang terlibat. Kucing Anda mungkin pingsan, kejang, muntah, atau kesulitan bernapas. Mereka mungkin juga memiliki masalah ginjal, hati atau kulit. Etilena glikol (anti beku), tumbuhan seperti bunga lili, obat manusia seperti ibuprofen atau parasetamol, herbisida, insektisida, rodentisida adalah beberapa zat yang beracun bagi kucing. Jika Anda curiga kucing Anda telah makan atau bersentuhan dengan sesuatu yang beracun, hubungi dokter hewan untuk meminta saran. Mereka mungkin ingin Anda melihat kucing Anda sesegera mungkin bersama dengan racun yang dicurigai sehingga mereka dapat memutuskan pengobatan terbaik.

9. Kutu Kucing

Parasit kecil berwarna coklat kemerahan ini adalah masalah umum dari kutu dewasa yang bertelur di bulu kucing Anda dan saat menetas, larva bersembunyi di karpet dan di tempat tidur kucing Anda. Ketika mereka menjadi kutu dewasa, mereka kemudian mencari kucing (atau manusia) berdarah panas lainnya untuk dimakan. Mereka dapat menyebabkan alergi serta iritasi kulit. Ada banyak perawatan yang tersedia dan ada yang tepat, yang lain diberikan melalui mulut atau suntikan. Perawatan rutin, seperti yang direkomendasikan oleh dokter hewan Anda, harus mengendalikan kutu sepanjang tahun.

10. Kucing Muntah dan Diare

Muntah dan diare adalah masalah umum pada kucing dengan berbagai kemungkinan penyebab. Jika muntah dan/atau diare akut (berlangsung 1-2 hari), maka hentikan semua makanan selama sehari. Kemudian berikan kucing Anda sedikit ikan matang, ayam, atau makanan lain yang mudah dicerna. Selalu sediakan air bersih dan segar. Jika muntah dan diare terus menerus selama lebih dari 24 jam, meskipun kelaparan, kucing Anda bisa mengalami dehidrasi yang berbahaya dan harus dibawa ke dokter hewan. Hubungi dokter hewan Anda lebih cepat jika anak kucing sakit (karena mereka mengalami dehidrasi lebih cepat daripada kucing dewasa).