Cara Merawat Anak Kucing Peliharaan dengan Benar

Cara Merawat Anak Kucing Peliharaan dengan Benar – Anak kucing adalah kucing rumahan yang belum dewasa. Kucing betina biasanya bisa melahirkan 2-6 ekor anak kucing. Untuk bertahan hidup, anak kucing membutuhkan perawatan ibunya selama beberapa minggu pertama kehidupannya. Anak kucing adalah hewan yang sangat sosial dan menghabiskan sebagian besar waktunya bermain dan berinteraksi dengan teman-teman yang ada.

Cara Merawat Anak Kucing Peliharaan dengan Benar

Sumber : m.merdeka.com

 Baca Juga : Tips Agar Kucing Betah Berada di Rumah

dr-addie – Umumnya, seekor kucing betina dapat menampung hingga 2-5 anak kucing. Mereka lahir setelah kehamilan yang berlangsung 64 hingga 67 hari (rata-rata 66 hari) setelah kehamilan, dan ibunya akan menggigit dan memakan kantung ketubannya setelah lahir.

Dalam beberapa minggu pertama, anak kucing tidak bisa buang air kecil dan besar tanpa rangsangan dari induknya. Mereka belum bisa mengatur suhu tubuhnya dalam tiga minggu pertama, jadi jika induknya tidak sering memanaskannya, anak kucing yang suhunya lebih rendah dari 27 ° C (81 ° F) dapat mati karena hipotermia.

ASI sangat penting untuk nutrisi dan pertumbuhan anak kucing. Susu inilah yang mentransfer antibodi ke anak kucing, yang membantu melindungi mereka dari penyakit menular. Anak kucing yang baru lahir juga tidak bisa menghasilkan urine pekat, sehingga membutuhkan asupan cairan yang sangat tinggi.

Anak kucing akan membuka mata saat berusia 7 hingga 10 hari, namun penglihatannya masih akan kabur. Mereka tidak dapat melihat dengan jelas sampai sekitar sepuluh minggu setelah lahir.

Dari dekat 2 minggu sampai minggu ketujuh, anak kucing berkembang dengan amat kilat. Koordinasi serta daya mereka mulai bertambah. Tidak hanya itu, mereka mulai main serta berkelahi dengan kerabat serta saudari mereka, serta mulai menjelajahi bumi di luar” petarangan”. Mereka mulai berlatih berjolak bulu diri mereka sendiri serta saudara yang lain, mencari serta mengintai, meyakinkan keahlian pemangsa natural mereka. Keahlian bawaan dibesarkan oleh bunda ataupun kucing berusia yang lain dengan bawa bulan- bulanan hidup ke dalam sarangnya. Setelah itu, kucing berusia pula mendemonstrasikan metode mencari supaya anak kucing dapat menirunya.

Dikala mereka dewasa 3 hingga 4 minggu, anak kucing dengan cara berangsur- angsur mulai dipisahkan oleh biangnya serta mulai makan santapan padat. Cara pembelahan umumnya berakhir pada umur 6 sampai 8 minggu. Anak kucing umumnya mulai kehabisan gigi bayinya pada umur 3 bulan, serta mulai mempunyai gigi berusia penuh pada umur 9 bulan. Sehabis anak kucing dipisahkan dari biangnya, mereka hendak mulai makan santapan padat, tetapi umumnya hendak lalu menyusui biangnya sampai terpisah dari biangnya. Sebagian kucing awewe merelaikan anak kucingnya dikala berumur 3 bulan, sebaliknya kucing awewe lain memisahkannya dikala telah berusia dengan cara intim.

 

Umumnya, jenis kelamin anak kucing saat lahir mudah ditentukan. Kucing yang berusia antara enam hingga delapan minggu akan lebih sulit berhubungan seks karena pertumbuhan bulu di area genitalnya. Lubang uretra kucing jantan berbentuk bulat, sedangkan lubang uretra kucing betina berbentuk lurus. Perbedaan lainnya adalah jarak antara anus dan bukaan uretra yang lebih besar pada pria dibandingkan pada wanita.

Anak kucing adalah hewan yang sangat sosial dan menghabiskan sebagian besar waktunya bermain, berburu, dan berinteraksi dengan hewan lain. Anak kucing menjadi lebih aktif saat berusia tiga hingga empat bulan, dan menjadi lebih aktif saat berusia lima bulan. Anak kucing mudah mengalami kecelakaan karena sering mencari tempat persembunyian di tempat yang gelap. Jika tidak ada pengawasan, hal-hal dapat terjadi terkadang.

Meskipun anak kucing domestik biasanya dipindahkan dari penampungan hewan ke rumah barunya saat berusia enam hingga delapan minggu, disarankan agar anak kucing tersebut ditemani oleh kucing betina dan anak kucing lainnya yang berusia 6-12 minggu. Ini penting untuk perkembangan sosial dan perilakunya. Biasanya, peternak kucing tidak akan menjual anak kucing di bawah usia dua belas minggu, dan di banyak yurisdiksi, adalah ilegal untuk menyerahkan anak kucing di bawah usia delapan minggu.

Kucing berusia sekitar tujuh bulan rata-rata bisa mencapai kematangan seksual. Banyak orang mengira bahwa kucing yang berusia sekitar satu tahun adalah kucing “dewasa” sejati, dan produk kucing yang biasanya bertanda “kucing” digunakan untuk kucing berusia satu tahun.

RSPCA Australia, yang berkomitmen pada kesejahteraan hewan, mengatakan bahwa kami akan menggunakan kesempatan ini untuk memberikan saran tentang cara merawat anak kucing peliharaan (terutama pemula).

1. Pemenuhan Nutrisi

Metode menjaga anak kucing yang awal merupakan menguasai serta penuhi seluruh keinginan nutrisinya. Serupa semacam orang, kucing pula menginginkan nutrisi yang balance serta pas. Anak kucing wajib diberi santapan kucing menguntungkan bermutu besar serta campuran sebagian santapan natural.

Santapan kucing menguntungkan gampang diterima di gerai binatang piaraan ataupun gerai binatang piaraan. Yakinkan Kamu menguasai materi yang dipakai dikala mempersiapkan santapan supaya cocok dengan hasrat kucing. Sedangkan santapan natural dapat berbentuk ikan, ayam, serta kacang- kacangan, yang dapat direbus ataupun dikukus.

Yakinkan pula kucing senantiasa mempunyai air bersih yang fresh supaya dapat diminum dikala dahaga. Serta butuh dikenal kalau sebab kucing tidak lapang dada kepada laktosa, mereka tidak bisa minum susu ataupun minuman manis.

2. Tempat Tidur

Cara merawat anak kucing yang kedua adalah dengan memperhatikan ranjangnya. Kebanyakan kucing peliharaan sering tidur bersama di tempat tidur pemiliknya. Atau, mereka bisa tidur dimana saja, seperti di sofa, karpet, dan lantai. Namun, penting untuk mencegah kucing tidur di tempat yang lembab.

Usahakan untuk menyediakan tempat tidur yang kering dan nyaman. Anda bisa membeli tempat tidur atau alas tidur kucing di toko hewan peliharaan. Selain itu, Anda juga bisa menggunakan kotak dan tumpukan kain untuk membuat karya Anda sendiri.

Pastikan tempat tidur kucing Anda aman, nyaman, kering dan dapat dibersihkan dengan mudah kapan saja. Letakkan tempat tidur di tempat pribadi yang terlindungi.

3. Litterbox

Cara merawat anak kucing yang ketiga adalah dengan memperhatikan kotak kotoran atau tempat meletakkan kotorannya. Kotak kotoran atau kotak kotoran kucing Anda perlu dibersihkan setiap hari.

Jika perlu, Anda bisa segera membersihkan kucing setelah Anda melihatnya buang air kecil. Ini untuk mencegah bakteri berkembang biak.

Letakkan kotak kotorannya di tempat yang sunyi dan privat agar anak kucing dapat menggunakannya saat perlu ke toilet.

4. Waktu Bermain

Cara merawat anak kucing keempat adalah dengan memperhatikan waktu permainan. Waktu bermain sangat penting untuk membangun hubungan fisik dan emosional antara Anda dan anak kucing. Anak kucing biasanya sangat suka bermain dan ingin tahu.

Mereka suka menghabiskan energi untuk mengejar mainan kucing dan berinteraksi dengan pemiliknya. Cobalah untuk membeli berbagai jenis mainan kucing dan bermainlah dengan kucing Anda agar tidak berantakan.

 Baca Juga : 7 Cara Agar Rambut Tidak Kaku

5. Grooming

Cara merawat anak kucing yang kelima adalah dengan merawatnya secara rutin. Grooming atau perawatan rutin (mandi, gosok gigi) sangatlah penting, terutama untuk kucing yang berbulu lebat.

Mulailah merawat anak kucing Anda sedini mungkin agar menjadi aktivitas bonding yang menyenangkan. Anda bisa mendandani diri sendiri di rumah atau di toko hewan peliharaan.

Grooming membantu memangkas kuku, menghilangkan debu, kulit mati, kusut, dan rambut rontok, yang dapat membantu mencegah kucing mendapatkan “bola bulu halus” – beberapa kucing akan menelan rambutnya saat menjilati tubuhnya hingga “mengembun”. Pada kucing berbulu, bulu yang menjilat bisa tertelan dan menumpuk di perut, menyebabkan muntah.

Oleh karena itu, inilah 5 cara merawat anak kucing paling dasar yang harus diketahui pemula. Saat Anda memutuskan untuk membeli kucing, pastikan Anda sudah siap untuk memenuhi kebutuhannya.

Selain itu, jika kucing Anda mengalami gejala tidak nyaman, Anda harus segera membawanya ke dokter hewan untuk berkonsultasi. Hindari menjual obat bebas untuk kucing tanpa berkonsultasi dengan ahlinya.

Dr-Addie - Berita Terbaru Mengabarkan Penelitian virus kucing Feline Infectious Peritonitis